Hama Tanaman Teh

Hama Tanaman Teh
Hama Tanaman Teh
Kepik pengisap daun teh (Helopeltis spp.)

Helopeltis antonii dan Helopeltis theivora, Famili Miridae, Ordo Hemiptera

Kepik pengisap daun atau Helopeltis menyerang pucuk daun muda. Kepik ini menusuk dan mengisap daun the sehingga menjadi bercak-bercak hitam.

Musuh alami Helopeltis ini banyak. Nimfanya dibunuh oleh laba-laba lompat, nimfa belalang sembah dan predator lain. Dewasa yang terbang ditangkap oleh capung dan jaring laba-laba.

Daur hidup. Jangka hidup telurnya dari menetas sampai dewasa adalah 3 sampai dengan 5 minggu. Jangka dewasanya bisa sampai 2 minggu.

Telur. Panjangnya 1,5 mm dimasukkan ke urat daun the atau cabang pucuknya secara tersembunyi untuk menghindari serangan predator. Telur juga dimasukkan ke dalam ujung cabang hijau yang baru dipangkas. Jumlah telurnya kira-kira 80 butir per betina. Nimfa (“mikung”) berwarna oranye kemerah-merahan. Dewasa (“indun”) berwarna hitam-putih menjadi hitam-merah untuk antonii atau hitam-hijau untuk theivora. Helopeltis dewasa mempunyai tiang kecil seperti jarum yang menonjol dari tengah punggungnya (thorax).

Ulat penggulung daun

Homona coffearia, Famili Tortricidae, Ordo Lepidoptera Ulat penggulung daun membuat tempat berlindung untuk diri sendiri dari daun teh; caranya dengan menyambungkan dua (atau lebih) daun bersama-sama dengan benang sutra, atau dengan menggulung satu daun lalu menyambungkan pinggirnya. Daun yang terserang tidak dapat dipetik sebagai hasil panen teh.

Daur hidup. Ngengat Homona mengeluarkan telur yang berbentuk datar. Telur tersebut tersusun dalam kelompok yang berbaris-baris di atas permukaan daun teh. Larva yang menetas akan mulai memakan daun teh muda sehingga mengurangi hasil panenan karena daun tersebut yang dimanfaatkan manusia.

Setelah larva tumbuh hingga panjangnya 18-26 mm, dia menjadi kepompong. Daun teh yang dijalin menjadi rumah kepompong tersebut. Kemudian ia keluar sebagai ngengat dewasa. Ngengat aktif hanya malam hari. Betina dapat mengeluarkan beratus-ratus telur. Ulat Homona diparasit oleh beberapa jenis tawon parasitoid, khususnya Macrocentrus homonae yang merupakan tawon Braconidae

Sumber : Dedi Soleh Effendi, M. Syakir, M. Yusron, Wiratno. 2010. Budidaya dan Pasca Panen Teh.pdf. Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan.


Ulat jengkal (ulat kilan)

Hyposidra talaca, Ectropis bhurmitra dan Buzura suppressaria, Famili Geometridae, Ordo Lepidoptera Ulat jengkal menyerang daun, pupus daun dan pentil teh. Serangan berat menyebabkan daun berlobang dan pucuk tanaman gundul, sehingga tinggal tulang daun saja.

Ketiga jenis ulat jengkal tersebut dapat makan bermacam tanaman lain selain teh. Ulat Hyposidra talaca dapat memakan tanaman kopi, kakao, kina, Aleurites, jambu klutuk, rami dan beberapa jenis kacang-kacangan. Ectropis bhurmitra bisa memakan pohon kina, gambir, kakao, jeruk, pisang, kacang tanah, singkong dan Sambucus. Ulat Buzura suppressaria dapat memakan mangga, Aleurites, Eucalyptus, Litchi dan jambu biji. Jenis-jenis tanaman yang merupakan tanaman inang untuk ulat jengkal ini sebaiknya tidak ditanam di kebun teh, karena keberadaannya akan membantu hama ini berkembang-biak.

Pengendalian dilakukan dengan menjaga kebersihan kebun, memusnahkan ulat/kepompong setiap kali memetik teh, dan menggunakan pestisida nabati. Pengendalian dengan cara hayati merupakan cara yang amat penting, dan akan berjalan sendiri jika musuh alami tersedia dan dilestarikan.

Daur hidup. Ngengat betina bertelur (tempatnya tergantung spesies). Setelah menetas, larva (ulat) memakan daun teh. Setelah berganti kulit beberapa kali, ulat menjadi kepompong. Akhirnya dewasa (ngengat) keluar dari kepompong dan kawin.

Ulat penggulung pucuk

Cydia leucostoma, Famili Tortricidae, Ordo Lepidoptera Ulat penggulung pucuk menyerang bagian tanaman teh yang akan dipanen oleh petani, jadi hama ini memiliki potensi cukup besar untuk merugikan petani. Ulat tersebut menggulung daun pucuk dengan memakai benang-benang halus untuk mengikat daun pucuk sehingga tetap tergulung. Cara dia menggulung daun cukup khas. Daur hidup. Ngengat betina bertelur dengan meletakkan satu atau dua telur per daun teh, biasanya pada daun yang matang di bagian atas tanaman teh. Setelah larva (ulat) menetas, dia berjalan ke pucuk dan masuk ke dalamnya. Setelah masuk, dia mulai makan. Ulat yang baru menetas hanya bisa hidup lama di dalam pucuk. Biasanya terdapat hanya satu ulat per pucuk.

Ulat secara bertahap membuat semacam sarang dan makan dari dalamnya. Dua hari sebelum menjadi kepompong, ulat berhenti makan dan mulai melipat daun di pinggirnya. Dalam lipatan daun, ulat membuat kokon putih. Dewasa (ngengat) keluar dari kepompong pada siang hari, biasanya antara jam 8:00 dan 15:00. Ngengat kawin pada pagi atau malam

Sumber : Dedi Soleh Effendi, M. Syakir, M. Yusron, Wiratno. 2010. Budidaya dan Pasca Panen Teh.pdf. Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan.