Panen dan Pasca Panen Tanaman Kangkung

Panen kangkung merupakan pekerjaan akhir dari budidaya tanaman kangkung tetapi merupakan pekerjaan awal dari kegiatan pascapanen, diantaranya persiapan untuk penyimpanan dan pemasaran komoditi kangkung. Pada dasarnya tujuan perlakuan panen adalah untuk mengumpulkan komoditas dari lahan penanaman pada taraf kematangan yang tepat dengan kerusakan yang minimal, dilakukan secepat mungkin dengan biaya operasional serendah mungkin dan efisien. Untuk mendapatkan hasil panen yang baik, perlu memperhatikan waktu panen yang tepat dan melakukan penanganan panen yang baik.

Penentuan Waktu Panen

Penentuan waktu panen pada tanaman kangkung ditandai dengan beberapa ciri, antara lain :
  1. Tanaman kangkung sudah berumur 1 (satu) bulan sejak benih ditebarkan, untuk beberapa varietas ditandai dengan umur panen yang berbeda seperti pada varietas kangkung darat biasanya pada umur 12 hari sudah mulai dipangkas. Beberapa varietas ideal dipanen pada 27 - 30 hari setelah panen. Panen kangkung darat dilakukan pada umur 27 hari.
  2. Ukuran panjang batang tanaman kangkung rata-rata sudah mencapai 20-25 cm tergantung varietasnya.
Cara Panen

Cara pemanenan kangkung air hampir sama dengan kangkung darat. Cara memanen, pangkas batangnya dengan menyisakan sekitar 2-5 cm di atas permukaan tanah atau meninggalkan 2-3 buku tua. Panen dilakukan pada sore hari. Panenan dilakukan dengan cara memotong kangkung yang siap panen dengan ciri batang besar dan berdaun lebar. Dengan menggunakan alat pemotong. Pemungutan hasil kangkung darat dapat pula dilakukan dengan cara mencabutnya sampai akar, kemudian dicuci dalam air. Selama dilakukan proses panen, lahan penanaman harus tetap basah tapi tidak berair, atau dalam keadaan lembab.

Pascapanen

Panen kangkung dilakukan 2-3 minggu sekali dan setiap kali habis panen, biasanya akan terbentuk cabang-cabang baru. Setelah 5 kali panen atau 10-11 kali panen maka produksi kangkung akan menurun baik secara kuantitatif maupun kualitatif. Jika sudah terlihat berbunga, sisakan ± 2 m2 untuk dikembangkan terus menjadi biji yang kira-kira memakan waktu kurang lebih 40 hari sampai dapat dikeringkan.

Pasca panen kangkung dilakukan mulai dari pengumpulan potongan kangkung setelah dipanen, penyortiran dan grading, penyimpanan, pengemasan dan pengangkutan.

Kegiatan pascapanen kangkung secara lebih rinci dapat dijelaskan sebagai berikut:
  • Pengumpulan, seluruh batang kangkung yang sudah dipotong atau dicabut lalu dikumpulkan pada tempat teduh yang ada naungannya dan diberi alas. Tempat khusus dan strategis seperti gudang penyimpanan hasil, dipinggir kebun/ lahan yang teduh dapat juga dipergunakan.
  • Pembersihan, bersihkan tiap batang dari kotoran yang melekat pada daun, tangkai dan batang serta akar dari tanah yang menempel, sisakan tangkai daun sesuai kebutuhan.
  • Pencucian, lakukan pencucian batang kangkung terpilih dengan air bersih yang mengalir, atau cara lain dengan memasukkan batang kangkung tersebut kedalam bak pencuci kemudian disemprot dengan air bersih baru. Pencucian dimaksudkan juga untuk mengurangi residu pestisida yang masih terbawa pada tanaman kangkung.
  • Penirisan, kangkung yang sudah dicuci lalu ditiriskan agar air yang tersisa dapat turun dengan baik, dapat menggunakan rak- rak penirisan.
  • Penyortiran dan grading, kumpulan kangkung terpilih tersebut dipisahkan antara batang dengan daun yang sehat, daun utuh dan warna hijau dari daun serta batang yang rusak, busuk, dan cacat secara tersendiri. Kangkung hasil grading dikumpulkan dan kemudian disatukan sebanyak 15-20 batang kangkung dalam satu ikatan. Kemudian kangkung terpilih dan baik diklasifikasikan atau di grading berdasarkan ukuran dan bentuknya yang seragam atau sesuai SNI kangkung. SNI kangkung No. 7387-2009 menyatakan batas maksimum cemaran logam berat yang diperbolehkan dalam sayuran adalah 0,5 μg/g untuk timbal dan 0,2 μg/g untuk kadmium.
  • Penyimpanan, kangkung dimasukkan kedalam wadah dan disimpan dalam ruangan dengan suhu dingin dan berventilasi atau cukup sirkulasi udaranya. Dalam penyimpanan (sebelum dipasarkan), agar tidak cepat layu, kangkung yang telah diikat celupkan dalam air tawar bersih dan tiriskan dengan menggunakan anjang-anjang.
  • Pengemasan dan pengangkutan, kangkung diikat menjadi ikatan-ikatan dengan berat tertentu, sehingga mudah dan praktis untuk diangkut dan disimpan. Ikatan kangkung siap diangkut menuju pasar dengan menggunakan alat angkut yang tersedia di pelaku usaha. Kemasan kangkung untuk tujuan pasar swalayan dan Supermarket bahkan Hypermarket di kota -kota besar, biasanya kangkung dikemas menggunakan kantong plastik dengan berbagai ukuran berat sesuai pesanan, misalnya 100 gram, 200 gram.

PrakiraanProduksi

Pertanaman kangkung secara komersial menghasilkan sekitar 15 ton/ha sepanjang beberapa panenan berturut-turut atau sekitar 160 kg/tahun/10 m2.

Hal yang perlu mendapatkan perhatian adalah kegiatan pemenuhan terhadap tindakan grading yang mempunyai tujuan untuk memberikan nilai lebih atau harga lebih tinggi untuk kualitas yang lebih baik. Standar yang digunakan untuk pemilahan/ kriteria dari masing-masing kualitas tergantung dari permintaan pasar. Standardisasi merupakan ketentuan mengenai kualitas atau kondisi komoditas berikut kemasannya yang dibuat untuk kelancaran pemasaran. Oleh karena itu dapat dimulai dengan membiasakan bekerja dengan menetapkan kriteria mutu yang akan diacu guna memenuhi kebutuhan pasarnya.

Sumber : cybex.deptan.go.id

1. Bambang Cahyono, Ir. 2002. Teknik budidaya dan analisa usahatani kangkung. Penerbit Kanisius, Yogyakarta.

2. Hernowo B, 2011. Panduan sukses bertanam 20 buah dan sayuran. Klaten.