Penaksiran Produktivitas Kelapa (Tinjauan Pustaka)

Kelapa (Cocos Nucifera L) merupakan salah satu pohon di daerah tropis yang termasuk keluarga Palmae dan golongan monocotyledoneae. Pohon ini tumbuh di daerah pantai, tinggi pohon kelapa berkisar antara 15 - 40 m, dengan diameter batang 0,25 - 0,40 m. Pertumbuhan batang lurus ke atas dan tidak bercabang. Pada ujung batang terdapat titik tumbuh yang merupakan jaringan meristem yang berfungsi untuk membentuk daun, bunga dan batang. Pada usia 3 - 4 tahun lingkaran pada batang tidak membesar lagi. Hal ini disebabkan pada pohon kelapa tidak mempunyai kambium sehingga tidak dapat mengalami pertumbuhan sekunder. Pertumbuhan pohon kelapa setiap tahun bertambah tinggi sebesar 1-1,5 m untuk tanaman muda 0,4-0,5 m untuk tanaman dewasa dan 0,1 m untuk tanaman yang sudah tua (Setyamidjaja, 1995). 

Pada dasarnya, terdapat dua tipe tanaman kelapa yaitu tanaman kelapa dalam da tanaman kelapa genjah. Kelapa dalam merupakan salah satu keturunan dari kelapa liar dan atau kelapa yang sudah didomestikasi. Kelapa genjah merupakan murni keturunan kelapa yang sudah didomestikasi. Pada keadaan lingkungan yang menguntngkan, tanaman kelapa dalam baru bisa berbuah setelah berumur 6 tahun dan dapat berproduksi maksimal hingga 25 tahun. Umur kelapa dalam dapat mencapai 100 tahun dan memiliki tinggi 30 m. Kelapa genjah dapat berbuah setelah berumur 4 tahun, memiliki ukuran yang lebih pendek (6 m), tetapi hanya mampu bertahan hidup hingga 35 tahun (Foale and Haries, 2009). 

Di Indonesia, terdapat beberapa varietas kelapa dalam di antaranya adalah Mapanget, Tenga, Bali, Palu, Sawarna dan Takome. Varietas kelapa genjah yang dikenal di Indonesia adalah kelapa genjah kuning Nias, Bali, Raja dan Salak. Kelapa hibrida yang dikenal di Indonesia adalah kelapa hibrida Indonesia KHINA-1 (Dalam Tengah X Genjah Kuning Nias), KHINA-2 ( Dalam Bali X Genjah Juning Nias), KHINA-3 (Dalam Palu X Genjah Kuning Nias), KHINA-4 (Dalam Mapanget X Genjah Raja) dan KHINA-5 (Dalam Mapanget X Genjah Bali) (Direktorat Jenderal Bina Produksi Perkebunan, 2007). Buah kelapa berbentuk bulat panjang dengan ukuran kurang lebih sebesar kepala manusia, terdiri dari lima bagian, yaitu esokarp (kulit luar), mesokarp (sabut), endokarp (tempurung), daging buah dan air kelapa. Buah kelapa disusun oleh 25% esokarp dan mesokarp, 12% endokarp, 28% daging buah dan 25% air kelapa (Woodroof, 1979). 

Produktivitas tanaman kelapa di Indonesia, saat ini baru sekitar 50 persen dari potensinya atau hanya 1,1 ton/ha. Selain rendahnya produktivitas tanaman persoalan lain dalam pengembangan kelapa di Indonesia yakni pemanfaatan produk hilir maupun hasil sampingan belum banyak dilakukan. Selama ini komoditas kelapa hanya dimanfaatkan produk primernya saja dalam bentuk kelapa segar maupun kopra untuk bahan baku minyak goreng. Saat ini, Indonesia baru mampu menghasilkan 22 ragam produk turunan kelapa, jauh di bawah Filipina yang telah memproduksi lebih dari 100 jenis diversifikasi produk berbasis kelapa (Anonim, 2008). 

Kelapa hibrida adalah suatu keturunan (progeny) yang dihasilkan dari penyerbukan bunga secara bersilang antara induk-induk (parent) yang masing-masing merupakan homozigot yang berbeda, yakni antara kelapa genjah (inbred alamiah) (♀) dan kelapa dalam (inbred alamiah ) (♂). Kelapa dalam disebut juga kelapa tinggi adalah jenis kelapa dengan sifat-sifat batangnya tinggi (dapat sampai 25 m), penyerbukan biasanya terjadi secara bersilang, mulai berbuah pada usia enam tahun, berbuah besar. Kelapa genjah disebut juga kelapa kate adalah jenis kelapa dengan sifat-sifat batangnya pendek 1-4 m (atau dapat lebih), penyerbukan biasanya sendiri, mulai berbuah pada usia 3-4 tahun, berbuah kecil (Anonim, 1977). 

Kelapa kopyor merupakan buah kelapa yang mengalami keabnormalan pada endosperm. Endosperm tidak bertekstur padat tetapi berbutir-butir yang lepas dari tempurungnya. Endosperm yang seperti itu akan segera membusuk setelah buah masak, sehingga endosperm tidak dapat dimanfaatkan oleh embrio untuk berkecambah (Sukendah et al., 2006).

Refferensi:

Anonim. 1977. Pedoman Pelaksanaan Unit Pelaksana Proyek pada Budidaya Kelapa Departemen Pertanian, Direktorat Jenderal Perkebunan, Jakarta. 

Anonim. 2008. Deptan Targetkan Peremajaan Tanaman Kelapa 380 ribu Ha. <http://www.hupelita.com/baca.php?id=55059>. Diakses pada tanggal 3 april 2013. 

Foale M. and H. Haries. 2009. Coconut.< http://www.agroforestry.net/scps>. Diakses pada tanggal 3 April 2013 

Setyamidjaja. 1995. Jenis Kayu sebagai Bahan Baku lndustri Kayu. Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta. 

Sukendah, I. N. Djajanegara, dan N. F. Rahmat. 2006. Keeratan hubungan antara kualitas sumber ekspaln dengan perkecambahan dan pertumbuhan embrio zigotik kelapa kopyor. AgrUMY 14: 95-105. 

Woodroof, J.G. 1979. Coconut Production Processing Product. AVI Publ. Company. INC., Westport, Connecticut.