Teknik Budidaya Cabai Jawa

Ciri-ciri tanaman cabai jawa (cabé, Long Pepper ; Indonesian Long Pepper, Piper longum, Piper retrofractum), mirip dengan lada (Piper nigrum), kemukus (Piper cubeba), dan sirih (Piper betle), karena empat tanaman ini memang masih merupakan satu genus. Genus piper sendiri terdiri dari 1000 sampai dengan 2000 spesies tumbuhan, berupa semak, herbal maupun liana. Empat spesies piper tadi merupakan terna memanjat yang tumbuh di tanah, namun batangnya melekat pada batang tumbuhan lain dengan akar lekatnya.

Daun cabe jawa sama dengan daun sirih, berbentuk jantung dengan lebar 6 - 10 cm. dan panjang antara 9 - 13 cm. Permukaan daun cabe jawa sedikit berlekuk-lekuk, tidak licin seperti permukaan daun sirih. Tepi daun rata, warna hijau gelap. 

Sepintas buah cabai jawa mirip dengan es lilin mini, atau buah anthurium, dengan permukaan berbintik-bintik, yang menandakan keberadaan buah/biji. Buah cabai jawa berwarna hijau dan akan berubah menjadi merah ketika sudah masak. Lada, kemukus, dan cabai jawa, berdaging buah sangat tipis tetapi manis. 

Cabai jawa biasa dipanen ketika berwarna hijau kekuningan, dan tidak menunggu sampai benar-benar merah. Setelah dipanen, buah dikeringkan dengan cara dijemur di bawah terik matahari. Sebelum bangsa Eropa menemukan Benua Amerika, cabai jawa merupakan mata dagangan yang sangat penting. Peradaban Jepang, Cina, India, Timur Tengah dan Eropa, sangat tergantung dengan komoditas cabai jawa sebagai salah satu bahan rempah, bersama dengan cengkeh, pala, kayumanis, kapulaga, kemukus dan lada.

Bahkan lada hitam, yang merupakan biji Piper nigrum muda utuh dikeringkan, sering dianggap sama dengan cabai jawa. Masyarakat Eropa, ketika itu memang menganggap cabai jawa, dan lada hitam sebagai komoditas bumbu yang bisa saling menggantikan. Bahkan para ahli botani, ketika itu yakin bahwa cabai jawa, kemukus dan lada hitam berasal dari tumbuhan yang sama. Justru lada putih diperkirakan merupakan spesies tanaman tersendiri, yang beda dengan lada hitam, kemukus dan cabai jawa.

Selain rasanya lebih pedas, cabai Chilli Papper, terlebih Hot Chilli Papper, juga lebih mudah dibudidayakan secara massal dibanding cabai jawa. Setelah dibawa ke Eropa dari Amerika Tengah dan Latin, cabai Chilli Papper yang kemudian lebih dikenal sebagai cabai rawit, cabai merah besar, cabai keriting, serta aneka cabai lainnya, segera menjadi komoditas penting dunia. Termasuk di Indonesia. Sekarang, masyarakat justru lebih mengenal cabai rawit dan cabai keriting, dan merasa asing dengan cabai jawa.

Cabai jawa, harus dibudidayakan dengan tiang atau pohon panjatan, seperti halnya sirih, lada dan kemukus. Di Jawa Tengah, umumnya masyarakat menanam cabai jawa dengan merambatkannya pada pohon tanaman peneduh. Misalnya lamtoro, gamal, dan dadap. Kadang-kadang, cabai jawa juga ditanam dengan merambatkannya pada pohon buah seperti mangga, rambutan, dan duku. Meskipun memerlukan peneduh, cabai jawa tidak menghendaki naungan yang terlalu rapat. Meskipun menghasilkan biji, cabai jawa tidak pernah dibudidayakan dengan benih generatif. 

Benih cabai jawa selalu berupa stek, rundukan, dan pemisahan anakan. Untuk budidaya cabai Jawa banyak menggunakan benih stek. Ada dua macam bahan stek, yakni stek cabang (ruas) dan stek pucuk (tunas). Cabang yang digunakan sebagai bahan stek, harus berupa ruas produktif, yang tunasnya masih hidup. Ruas tua yang tunasnya sudah mati, tidak cocok digunakan sebagai bahan stek. 

Biasanya, stek disemaikan terlebih dahulu dalam bak pasir yang terlindungi dari terik matahari. Setelah tunas dan akar mulai tumbuh, stek dipindahkan ke polybag atau kantong plastik kecil, serta ditaruh di lokasi yang terkena sinar matahari sekitar 30%. Setelah benih tumbuh menjadi anakan dengan daun dan akar cukup, baru dipindahkan ke lapangan. Meskipun cabai jawa mutlak memerlukan pohon sebagai panjatan, dia tidak akan tumbuh baik kalau ditanam di bawah tanaman yang lingkar batangnya sudah terlalu besar.