Tanaman Adas (Foeniculum vulgare Mill)

Tanaman Adas adalah tanaman herbal tahunan dari familii Umbelliferae dan genus Foeniculum. Tanaman ini berasal dari Eropa Selatan dan daerah Mediterania, yang kemudian menyebar cukup luas di berbagai negara seperti Cina, Meksiko, India, Itali, Indian, dan termasuk negara Indonesia. 

Di Indonesia tanaman ini dikenal dengan berbagai nama antara lain das pedas (Aceh), adas (Minangkabau), hades (Sunda), adas landa, adas landi, adas welanda (Jawa), adhas (Madura), papang, pampas (Manado), papas (alfuru), denggu-denggu (Gorontalo), papaato (Buol), porotomo (Baree), adasa rempasu (Makassar), adase (Bugis), Kumpasi (Sangir Talaud), adas (Bali), dan wala wunga (Sumba).Di Indonesia dikenal dua jenis adas yang termasuk ke dalam famili Umbelliferae, yaitu adas (Foeniculum vulgare Mill.) dan adas sowa (Anetum graveolens Linn.). 

Tanaman ini merupakan tanaman herbal tahunan yang dapat hidup di dataran rendah sampai ketinggian 1.800 meter di atas permukaan laut (dpl), namun akan tumbuh lebih baik pada dataran tinggi. Umumnya ditanam dan tumbuh baik didaerah pegunungan, seperti di Gunung Tengger pada ketinggian 500 m dpl., disekitar Gunung Merapi dan Gunung Merbabu pada ketinggian 900 m dpl. Terna berumur panjang, tinggi 50 cm - 2 m, tumbuh merumpun. Satu rumpun biasanya terdiri dari 3 - 5 batang. 

Batang berbentuk galah dengan alur sejajar, bercabang banyak sampai mencapai puncak, pada daun yang lebih tua ruas beralur. Warna batang hijau kebiru-biruan, bila memar baunya wangi. Daun tersebar, membagi lebih dari satu campuran, berpelepah, daun bagian bawah lebih besar, pelepah daun berbentuk silinder terbuka, pada dasar ruasnya berpelukan, dengan panjang 2-15 cm. pelepah lebih besar dan berdaging pada adas Florence, tepi daun dengan membran tidak hijau, kering dan tipis, tangkai daun hampir silindrik, 0-10 cm lebih panjang dari pada pelepah, beralur sejajar; daun berbentuk segitiga, sampai 30cm x 50 cm, terbagi menyirip 2-6 yang bercabang seperti filament, runcing, hijau sampai biru panjang 1-14 cm; salah satu anak daun utama bernomor ganjil 3-19. 

Letak daun berseling, majemuk menyirip ganda dua dengan sirip-sirip yang sempit, bentuknya seperti jarum, ujung dan pangkal runcing, tepi rata, berseludang warna putih, seludang berselaput dengan bagian atasnya berbentuk topi.Perbungaan tersusun sebagai bunga payung majemuk dengan 6 - 40 gagang bunga, panjang ibu gagang bunga 5 - 10 cm, panjang gagang bunga 2 - 5 mm, mahkota berwarna kuning, keluar dari ujung batang. Buah lonjong, berusuk, panjang 6 - 10 mm, lebar 3 - 4 mm, pada saat masih muda berwarna hijau setelah tua cokelat agak hijau atau cokelat agak kuning sampai sepenuhnya cokelat. Namun, warna buahnya ini berbeda-beda tergantung negara asalnya. Buah masak mempunyai bau khas aromatik, bila dicicipi rasanya seperti kamfer.Tanaman adas mempunyai banyak kegunaan mulai dari akar, daun, batang dan bijinya. Minyak adas banyak digunakan untuk obat-obatan, bumbu masak, pewangi dalam sabun, detergen, susu dan parfum. 

Di Gunung Tengger adas digunakan untuk mengolah berbagai masakan. Potongan batang dipakai sebagai penyedap rasa. Buah adas di Eropa dipakai untuk mengolah kue kering atau dicampur dalam minuman. Buah adas sering dipakai sebagai unsur pokok bumbu kari. Adas di Jawa pertama kali digunakan sebagai obat terapi juga sebagai bumbu atau rempah. Adas dapat juga dimakan sebagai lalapan, untuk bumbu asinan dan acar. Semua bagian tanaman mengandung minyak atsiri, yang dapat digunakan sebagai penyedap pada sabun,kosmetik,susu pembersih dan air pembersih,dan parfum mewah. Minyak adas pahit dan adas manis diijinkan digunakan dalam wangi-wangian, dengan tingkat maksimum 0,4%. Minyak adas pahit digunakan secara luas dan utamanya pada kosmetik. Sisa buah setelah penyulingan minyak atsiri dapat dijadikan makanan ternak.Tanaman adas lebih suka tumbuh pada lokasi yang mendapatkan cahaya dan tumbuh baik pada daerah beriklim sejuk. Adas tumbuh subur pada tanah tidak asam, tanah lempung dengan aliran air baik dan tahan terhadap pH tanah antara 6,3 dan 8,3 dan sangat sensitif terhadap garam. 

Budidaya penanaman adas relatif mudah. Tanah yang subur dan mengandung kapur baik untuk budidaya tanaman ini. Tanaman ini dapat diperbanyak dengan biji atau anakan. Biji ditebar langsung di kebun dalam barisan dengan jarak tanam 50 cm atau disemaikan lebih dulu. Kebutuhan biji tiap hektar diperlukan kurang lebih 4 kg biji. Pemeliharaan tanaman relatif mudah, karena biasanya bibit akan tumbuh baik tanpa pemeliharaan khusus. Pemeliharaan dengan menyiang, membuang daun tua, mengendalikan hama, dan memangkas tanaman pada tiap akhir masa panen. Panen dilakukan pada waktu buah hampir masak, yaitu buah sudah cukup keras dan warnanya abu kehijauan. Panen dengan memotong batang tanaman. Setelah panen buah dijemur kurang lebih 4-5 hari hingga kering; kemudian buah dipisahkan dari tangkainya, dengan jalan memukul-mukul batangnya atau disisir hingga buahnya lepas. Buah dikumpulkan dan ditampi. Produksi antara 300-1200 kg buah kering tiap hektar. Bila tempat tumbuhnya memenuhi syarat dapat mencapai hasil sampai 1600 kg tiap hektarnya.