Budidaya Tanaman Urang-aring

Tanaman ini tumbuh didaerah tropik yaitu tumbuh secara liar mulai dari tepi pantai sampai ketinggian 1.500 m diatas permukaan laut. Tanaman ini belum dibudidayakan seperti tanaman obat lainnya hanya tumbuh di pinggir selokan, tanah lapangan dan dipinggir jalan secara terbuka. Urang aring merupakan Habitus Herba, tinggi 10 - 80 Cm, batang bulat, bercabang, berambut putih, ungu. Daun tunggal, bulat telur, berseling berhadapan, ujung runcing, pangkal meruncing, tepi bergerigi panjang 2 - 3,5 cm, lebar 5 - 10 mm, pertulangan menyirip, permukaan berambut, berwarna hijau.

Bunga Majemuk, bentuk bongol, diameter + 4 mm di ketiak daun dan di ujung batang, tangkai panjang + 4 cm, silindris, kelopak bentuk corong, ujung bertoreh enam, berwarna hijau, mahkota terdiri dari lima daun mahkota, kepala benang sari berwarna kuning, putik berwarna putih kuning. Buah bulat telur, diameter + 1 mm, berwarna hitam. Biji bentuk jarum, panjang + 2 mm, berwarna hitam dan akar tunggang, berwarna putih.

Tanaman urang - aring dapat diperbanyak secara generatif (biji). Oleh karena tanaman ini tumbuh secara liar, sehingga penyebaran tanaman secara alami oleh serangga dan angin. Perbanyakan tanaman secara generatif yang menggunakan biji/benih yang berkualitas belum dapat dijamin karena merupakan hasil persilangan dan penyerbukan sendiri. 

Penamanan dapat dilakukan dengan cara lahan dibersihkan dari semak-semak belukar/gulma. Lahan dilakukan pencangkulan /pembajakan, diberi pupuk kandang dan diratakan, kemudian dilakukan penugalan dengan jarak tanam + 40 - 50 cm. Penanaman dapat dilakukan secara langsung dilapangan dengan biji sebanyak 2 - 3 biji perlubang, dengan cara ditugal, biji yang dicampur dengan abu dapur kemudian ditutup dengan tanah. Dapat juga dilakukan dengan pembuatan pesemaian di bedengan dengan menyebarkan bibit secara merata, setelah bibit setinggi + 5 - 10 cm dapat dipindahkan ke lapangan, atau dapat juga ditanam di pot/polybag yang telah berisi campuran tanah dan pupuk kandang dengan perbandingan 3 : 1

Pemeliharaan dilakukan penyiraman 2 kali sehari pagi dan sore pada waktu musim kemarau. Dilakukan penyiangan untuk membersihkan gulma dan dilakukan pembumbunan tanah agar tanaman tumbuh baik.Pemanenan dapat dilakukan dengan cara herba dipetik baik berupa daun segar, kering maupun dijadikan bubuk. Untuk daun kering maupun bentuk kering mudah dalam penyimpanan.

Pengolahan tanaman herba urang-aring sebagai obat dan menghitamkan rambut : 

1. Gusi bengkak yaitu Herba yang segar dipanggang sampai kering, dijadikan bubuk (dengan pengolahan). Oleskan bubuk tersebut ketempat yang sakit, sedangkan sebagai obat koreng di kepala yaitu herba secukupnya direbus, airnya untuk cuci kepala, ampasnya digosokkan ke koreng. Atau herba segar dilumatkan, air perasannya dioleskan ke koreng.

2. Menyuburkan dan menghitamkan rambut dapat dilakukan beberapa step yitu:

• Petik beberapa lembar daun tanaman urang aring, kemudian dicuci untuk menghindari kemungkinan-kemungkinan seperti adanya hama2 tanaman yg biasanya ngumpet d balik daun

• Gunting daun urang aring, taruh di tempat buat nguleknya menggunakan cobek atau tempat lain, kemudian diulek sampe halus dan keluar sarinya. 

• Masukin urang aring yag udah diuleg ke dalam plastik, bolongin kecil di ujungnya.Gunanya supaya urang aring waktu di peras sari2nya tidak mengotori tangan kita 

• Perasan urang aringnya ditempatkan ditempat yang aman dan jadilah bahan urang aring penyubur dan menghitamkan rambut. 

• Siapkan sikat semir rambut, atau kalo gak punya, cukup sikat gigi aja kemudian Aplikasikan ke rambut secara merata. 

• Tunggu sekitar 1 jam sampe kering. Setelah itu, bilas dengan air, usahakan keramaslah dengan shampo dan lakukan tiap seminggu dua kali atau seminggu sekali