Manfaat Kultur Jaringan dan Langkah Melakukanya

Apa itu Kultur Jaringan? Kultur jaringan adalah metode perbanyakan tanaman yang dilakukan di laboratorium. Ada banyak metode perbanyakan tanaman termasuk menggunakan biji, stek dan cangkok. Kultur jaringan tanaman melibatkan tanaman yang tumbuh dalam media buatan dalam kondisi steril dalam tabung botol, stoples atau tabung reaksi. Secara teori, proses ini bisa berlanjut tanpa batas, memproduksi berbagai tanaman dari waktu ke waktu.

Beberapa kultur jaringan tanaman mulai dari bagian yang sangat kecil dari jaringan tanaman. Tanaman yang dihasilkan dengan cara ini adalah tiruan persis, atau klon, satu sama lain.

Sementara kloning penting untuk memproduksi dengan berlipat (ratusan, ribuan, bahkan jutaan) dari suatu individu, kultur jaringan menawarkan cara lain untuk menyebarkan tanaman yang tidak “klon.”

Beberapa kultur jaringan tanaman mulai dari biji. Ketika benih digunakan untuk kultur jaringan, masing-masing tanaman baru secara genetik berbeda dari tanaman induknya. Banyak anggrek tumbuh di laboratorium dimulai dari biji. Kultur jaringan yang biasa disebut “kloning” dan “budidaya.”

Apakah Manfaat Kultur Jaringan ?

Tanaman kultur jaringan dari lab memungkinkan kita untuk meneliti metode baru cara mereproduksi tanaman langka dan menggunakan informasi ini untuk upaya konservasi tumbuhan lebih lanjut.

Banyak spesies tanaman terancam karena orang secara ilegal mengambil tanaman dari alam liar untuk dijual. Laboratorium komersial dapat menggunakan hasil penelitian kita untuk menghasilkan ribuan tanaman untuk ritel, sehingga meringankan tekanan terhadap, populasi tanaman liar alami.

Dengan kultur jaringan, sejumlah besar tanaman dapat diproduksi dalam waktu singkat dibandingkan dengan metode tradisional menanam benih, stek atau cangkok. Banyak tanaman sehari-hari digudang dihasilkan dari kultur jaringan, tanaman hias khususnya tanaman tropis.

Kultur Jaringan dimulai dari biji kadang-kadang lebih mudah dan lebih cepat daripada kloning konvensional dan menawarkan keuntungan tambahan dari keragaman genetik meningkat.

Langkah Melakukan Kultur Jaringan

Berikut ini adalah tahapan standar untuk memulai melakukan kultur jaringan Selengkapnya bisa dibaca disini. "Tahapan Melakukan Kultur Jaringan"

Berikut adalah tahapn sederhananya :
  1. Tabung bototl dari media dengan nutrisi yang pertama kali disterilkan di bawah panas dan tekanan tinggi untuk membunuh kontaminan jamur atau bakteri. Media dalam wadah yang terbuat dari gula, garam-garam anorganik, hormon tanaman dan pembentuk gel (seperti agar-agar).
  2. Bahan tanaman yang digunakan untuk memulai suatu kultur jaringan disebut eksplan dan harus didesinfeksi sebelum ditempatkan pada media steril.
  3. Untuk menjaga sterilitas kultur tanaman, wadah dibuka hanya dalam kap aliran laminar, yang berisi filter efisiensi tinggi partikel penyerapan (HEPA). Hal ini menciptakan lingkungan yang bebas dari organisme udara yang dapat mencemari kultur jaringan.
  4. Wadah media dengan nutrisi pertama kali disterilkan di bawah panas dan tekanan tinggi untuk membunuh kontaminan jamur atau bakteri.
  5. Setelah kultur telah dimulai, itu disimpan di bawah lampu dan dimonitor untuk kontaminasi.
  6. Setelah jangka waktu beberapa hari atau sampai beberapa bulan, eksplan akan menunjukkan tanda-tanda pertumbuhan. Daun, akar dan organ lainnya akan mulai berkembang.
  7. Seiring waktu, di bawah kondisi yang tepat, tanaman budidaya akan tumbuh dan berkembang biak. Mereka dapat dibagi atau disubkultur ke tabung baru karena nutrisi dalam medium akhirnya akan habis. Proses ini bisa berlanjut tanpa batas, memproduksi berbagai tanaman dari waktu ke waktu.
  8. Tanaman tumbuh di laboratorium dapat ditransfer ke kondisi tanah dengan hati-hati dengan memilih campuran tanah yang benar dan secara bertahap menurunkan tingkat kelembaban.
Bagaimana Manfaat Pelestarian dengan Kultur Jaringan ?

Kita bekerja untuk menemukan cara baru dalam menyebarkan tanaman asli seperti anggrek asli maupun trillium. Seiring penelitian kita yang terus berkembang, kita berbagi Hasil penelitian dengan industri pembibitan. Ketika pembibitan bisa mendapatkan sejumlah besar tanaman asli dari laboratorium kultur jaringan komersial, mereka cenderung untuk menjual tanaman yang telah diambil dari alam liar.

Beberapa tanaman langka yang tumbuh di laboratorium kultur jaringan akan ditanam kembali di habitat asli mereka. Yang Lainnya dibuat tersedia seperti untuk yayasan pembibitan, universitas dan taman botani lainnya untuk penelitian.

Tanaman tumbuh di laboratorium ini akan digunakan dalam spesies langka dalam upaya untuk pemulihan. Salah satu fokus utama di laboratorium ini adalah perkecambahan, pertumbuhan dan multiplikasi spesies anggrek asli terestrial seperti anggrek wajah monyet (Platanthera integrilabia) dan anggrek Kentucky ladyslipper (Cypripedium kentuckiense).